Pengaruh PDII Terhadap Pendidikan di Indonesia

Posted on

Sebelum membahas pengaruh PDII terhadap pendidikan di Indonesia sebaiknya kita kembali pada sejarah kelam sepanjang sejarah umat manusia dari terjadinya PDII. PDII merupakan singkatan dari perang dunia dua yang merupakan perang global yang berlangsung mulai tahun 1939 sampai 1945. Perang ini melibatkan banyak sekali negara di dunia termasuk semua kekuatan besar yang pada akhirnya membentuk dua aliansi militer yang saling bertentangan: Sekutu dan Poros.

Perang ini merupakan perang terluas dalam sejarah yang melibatkan lebih dari 100 juta orang di berbagai pasukan militer. Dalam keadaan “perang total”, negara-negara besar memaksimalkan seluruh kemampuan ekonomi, industri, dan ilmiahnya untuk keperluan perang, sehingga menghapus perbedaan antara sumber daya sipil dan militer.

PELAJARI:  Istilah Kehidupan Masyarakat Masa Praaksara

Ditandai oleh sejumlah peristiwa penting yang melibatkan kematian massal warga sipil, termasuk Holocaust dan pemakaian senjata nuklir dalam peperangan, perang ini memakan korban jiwa sebanyak 50 juta sampai 70 juta jiwa. Jumlah kematian ini menjadikan Perang Dunia II konflik paling mematikan sepanjang sejarah umat manusia.

Masa pendudukan Jepang di Indonesia adalah masa yang sangat berpengaruh bagi perkembangan Indonesia. Umumnya beranggapan bahwa masa pendudukan Jepang adalah masa paling kelam dan penuh penderitaan.

Akan tetapi tidak semuanya itu benar, ada beberapa kebijakan pemerintah pendudukan Jepang yang memberikan dampak positif, terutama dalam pembentukan nasionalisme dan pelatihan militer bagi pemuda Indonesia. Dalam masa pendudukan Jepang yang singkat itu telah membawa dampak positif dan juga dampak negatif bagi bangsa Indonesia pada umumnya.

PELAJARI:  Mengungkit Terjadinya Perang Saparua di Ambon

Salah satu poin dari dampak positif pendudukan Jepang di Indonesia yaitu dikenalkannya sistem Nippon sentris dan diperkenalkannya kegiatan upacara dalam sekolah. Sistem nippon sentris adalah sistem pendidikan yang diterapkan oleh pemerintah Jepang. Sistem nippon sentris mengharuskan para siswa untuk melakukan upacara adat Jepang, senam khas Jepang, dll.