Organisme pada Suksesi Primer

Posted on

Setiap harinya tentu ada perubahan yang terjadi di seluruh dunia. Perubahan komposisi dan struktur dalam komunitas dapat dengan mudah di-amati atau terlihat dan seringkali perubahan itu berupa pergantian satu komunitas oleh komunitas lain setelah beberapa gangguan, seperti kebakaran besar atau ledakan gunung berapi. Maka dalam ekologi perubahan jenis organisme yang mendiami suatu daerah dari waktu ke waktu disebut suksesi.

Definisi Pengertian Suksesi Primer

Suksesi primer merupakan perubahan secara bertahap pada suatu daerah dan dimulai dengan daerah yang tidak memiliki kehidupan. Tanah baru mulai terbentuk seperti sebuah pulau vulkanis baru. Dalam artian kolonisasi tempat baru oleh komunitas organisme. Hal ini sering terjadi setelah suatu peristiwa dahsyat telah menyapu habis organisme yang hidup di suatu daerah, atau dengan penciptaan habitat baru.

Adapun kehidupan pertama yang ditemukan adalah bakteri autotrof, sedangkan lichen dan lumut merupakan tumbuhan dan organisme fotosintesis pertama yang muncul akibat dan tertiupnya spora oleh angin ke daerah tersebut.

PELAJARI:  Genetic Diversity (Keanekaragaman Gen)

Contoh Suksesi Primer

Ketika gunung berapi meletus, akibatkan tentu berdampak pada manusia atau organisme lainnya. Lava mengalir di sisi gunung berapi meluluhlantahkan semua yang ada di jalan, tetapi ketika mendingin akan membentuk lahan baru. Awalnya, tanah baru akan tandus dengan tidak ada yang tinggal di daerah tersebut. Tapi setelah beberapa waktu, organisme sederhana akan mulai menjajah lahan baru. Organisme yang terlibat dalam suksesi primer dikenal sebagai spesies pionir.

Contoh Spesies pionir yang khas termasuk lumut sederhana, ganggang, dan jamur. Organisme sederhana ini mulai menjadi sumber daya baru di lingkungan dan membuatnya cocok untuk pengenalan kemudian spesies yang lebih kompleks, seperti tanaman berpembuluh. Sebagian organisme ini melaksanakan proses kehidupan mereka, mereka menghasilkan limbah dan beberapanya lagi mungkin mati. Hal ini menyebabkan pembentukan bahan organik yang akan menjadi tanah dikemudian hari.

Setelah lapisan kecil tanah terbentuk di tempat di atas aliran lava berbagai kehidupan akan mulai meningkat jauh lebih cepat. Tanaman pionir akan penuh sesak oleh tanaman yang lebih kompleks, seperti rumput dan semak-semak kecil yang mampu hidup di lapisan tipis tanah yang baru terbentuk. Tanaman kecil ini akan terus meningkatkan kondisi habitat yang baru terbentuk dan membuat jalan untuk spesies yang lebih besar dari semak-semak dan pohon-pohon kecil menengah.

PELAJARI:  Pengertian dan Fungsi Saraf Motorik Manusia

Ada juga daerah di pegunungan yang mendapat longsoran sejumlah besar salju. Misalkan longsoran yang terjadi pada gunung dan meninggalkan tebing besar terkena batu yang sebelumnya telah tertutup salju dan es. Organisme pertama muncul di bebatuan kemungkinan besar akan ganggang dan lumut.

Organisme ini dikenal untuk mengeluarkan larutan asam yang dapat menyebabkan retakan kecil di permukaan batu. Ketika air mengalir pada retakan dan membeku dan mencair, dengan bantuan cuaca, batu akan pecah menjadi potongan yang lebih kecil di permukaan. Ini akan menjadi dasar untuk lapisan baru tanah.

Seperti retakan di bebatuan lebih besar akan lebih banyak tanah terbentuk melalui dekomposisi, lebih mudah bagi benih rumput yang telah tertiup oleh angin untuk bertahan dengan manancapkan akar ke permukaan berbatu. Kehadiran rumput ini juga akan membuat ruang untuk semak dan pohon kecil pada akhirnya.

PELAJARI:  Proses Otot Mengalami Atrofil, Hipertrofil dan Distrofil

 

Ringkasan Suksesi Primer

Suksesi primer adalah merupakan tindakan awal organisme sederhana, hal ini dikenal dengan sebutan spesies pionir, ke habitat baru yang telah dibuat. Biasanya, daerah-daerah koloni baru dibuat melalui peristiwa geologis besar seperti gunung berapi dan gempa bumi. Suksesi primer dimulai dengan organisme sederhana yang membuat jalan bagi spesies yang lebih besar dan lebih kompleks untuk mendiami daerah tersebut.