Menganalisis Kebahasaan Karya Ilmiah yang Dibaca

Posted on

Telah kita pelajari pada materi terdahulu bahwa salah satu ciri karya ilmiah adalah bersifat objektif. Objektivitas suatu karya ilmiah, antara lain, ditandai oleh pilihan kata yang bersifat impersonal. Hal ini berbeda dengan teks lain yang bersifat non ilmiah, semacam novel ataupun cerpen yang pengarangnya bisa ber-aku, kamu, dan dia. Kata ganti yang digunakan dalam karya ilmiah harus bersifat umum, misalnya penulis atau peneliti.

Dalam hal ini, penulis tidak boleh menyatakan proses pengumpulan data dengan kalimat seperti “Saya bermaksud mengumpulkan data dengan menggunakan kuesioner”. Kalimat yang harus digunakan, adalah “Di dalam mengumpulkan data penelitian ini, penulis menggunakan kuesioner.”

Dalam kalimat tersebut, kata ganti saya diganti penulis, atau bisa juga peneliti. Cara lain dengan mengatakannya dalam kalimat pasif, misalnya, “Di dalam penelitian ini, digunakan kuesioner. Di dalam kalimat tersebut, subjek penelitian dinyatakan secara tersurat. Dalam komunikasi ilmiah, memang penulis diharapkan sering mempergunakan kalimat pasif seperti contoh di atas.

Karya ilmiah memerlukan kelugasan dalam pembahasannya. Karya ilmiah tidak menggunakan penggunaan kata dan kalimat yang bermakna lebih dari satu. Karya ilmiah mensyaratkan ragam yang memberikan keajegan dan kepastian makna. Dengan kata lain, bahasa yang digunakannya itu harus produktif. Dalam artian, apabila penulis menyampaikan informasi, misalnya, yang bermakna X, pembacanya juga harus memahami informasi itu dengan makna X.Informasi X yang dibaca harus merupakan reproduksi yang benar-benar sama dari informasi X yang ditulis.

Ragam bahasa yang digunakan karya ilmiah harus lugas dan bermakna denotatif. Makna yang terkandung dalam kata-katanya harus diungkapkan secara eksplisit untuk mencegah timbulnya pemberian makna yang lain. Untuk itu, dalam karya ilmiah kita sering mendapatkan definisi atau batasan dari kata atau istilah-istilah yang digunakan. Misalnya, jika dalam karya itu digunakan kata seperti frasa atau klausa, penulis itu harus terlebih dahulu menjelaskan arti kedua kata itu sebelum ia melakukan pembahasan yang lebih jauh. Hal tersebut penting dilakukan untuk menyamakan persepsi antara penulis dengan pembaca atau untuk menghindari timbulnya pemaknaan lain oleh pembaca terhadap maksud kedua kata itu.

Makna denotasi adalah makna kata yang tidak mengalami perubahan, sesuai dengan konsep asalnya. Makna denotasi disebut juga makna lugas. Kata itu tidak mengalami penambahan-penambahan makna. Adapun makna konotasi adalah makna yang telah mengalami penambahan. Tambahan-tambahan itu berdasarkan perasaan atau pikiran seseorang terhadap suatu hal.

PELAJARI:  Menganalisis Struktur dan Kebahasaan Teks Anekdot

Untuk lebih jelasnya, perhatikan contoh-contoh lain dalam tabel di bawah ini!

Denotasi

Contoh kalimat Dan Makna

  1. Tangan kiri Arman terkilir sewaktu bermain bola = posisi, lawan dari kanan
  2. Malam ini udara terasa sangat panas = suhu
  3. Adikku senang mengenakan pakaian hitam bila keluar rumah = warna gelap
  4. Rupanya tiang ini dilapisi besi, pantas saja kepalaku benjol = jenis logam
  5. Kopi ini kok kurang manis, ya. Tolong tambahi gula = rasa

Konotasi

Contoh kalimat Dan Makna

  1. Partai politik yang beraliran kiri dilarang di Indonesia = ideologi, aliran politik
  2. Hatiku panas begitu melihat Ahmad dimarahi Pak Lurah = emosi, marah
  3. Ia sudah insaf, tidak ingin lagi tenggelam ke dalam dunia hitam = kemaksiatan, kehinaan
  4. Firaun terkenal sebagai raja yang bertangan besi = diktator
  5. Gadis manis itu? Siapa lagi kalau bukan adikku = cantik, rupawan

Tugas

1. Bermakna denotasi atau konotasikah kata bercetak miring pada kalimat-kalimat di bawah ini?
a. Rencananya, Paman akan membuka bengkel di kota ini.
b. Kamu baru sampai ke kampung halaman pukul sebelas malam.
c. Pada malam hari keadaan di kampung nenek sangat sunyi sepi.
d. Tanjakan ini telah memakan dua korban dalam perayaan ulang tahun kemarin.
e. Di ujung jalan tersebut terdapat sebuah pos polisi.
f. Kami selalu berhati-hati jika melewati daerah itu.
g. Keadaannya sangat mencekam setelah peristiwa tabrakan itu terjadi.
h. Kalau sempat saya ingin mampir ke warung itu lagi.
i. Tidak ada tanda-tanda bahwa Ayah akan datang hari ini.
j. Semua ruangan keadaannya gelap, kecuali di bagian ruang tengah.

2. Buatlah kalimat yang masing-masing menggunakan makna denotasi dan konotasi dari kata-kata di bawah ini! Buatlah pada buku kerjamu!

3. Kerjakan latihan berikut sesuai dengan instruksinya!
a. Bacalah cuplikan teks di bawah ini dengan baik.
b. Membahas apakah teks tersebut?
c. Berdasarkan kaidah kebahasannya, buktikan bahwa cuplikan teks tersebut merupakan bagian dari karya ilmiah.
d. Presentasikanlah pendapatmu itu di depan teman-teman untuk mereka tanggapi.

PELAJARI:  Mengidentifikasi Teks Hasil Observasi

Kasus Mencuri Sandal

Seorang remaja berinisial AAL, gara-gara mencuri sandal, ia harus dimejahijaukan, kemudian divonis bersalah. Masyarakat memandang bahwa aparat penegak hukum sudah keterlaluan, berlaku sistem tebang pilih. Kasus hukum yang ecek‑ecek diperkarakan, sementara masih banyak kejahatan serius yang dipandang sebelah mata. Koruptor yang menggasak uang negara miliaran, bahkan triliunan rupiah, dibiarkan melenggang bebas, tidak diotak-atik, tanpa tersentuh hukum.

Polisi dan jaksa disibukkan oleh kasus-kasus sepele, seakan-akan tidak ada kasus lain yang jauh lebih urgen. Kasus pencurian sandal butut dan uang yang hanya seribu perak, sebenarnya bisa diselesaikan dengan jalan musyawarah. Logikanya kalau segala kenakalan remaja itu diperkarakan, penjara akan penuh dengan manusia-manusia belia. Bisa jadi nanti semacam kasus nyolong permen kena penjara, menghilangkan buku perpustakaan dibui, mematahkan pagar bambu balai kelurahan didakwa, menginjak sepatu tentara disidangkan.

Cara kerja mereka seperti dipandang tidak punya arti apa pun bagi kepentingan negara dan rakyat secara luas. Perlakuan itu hanya memenuhi syahwat dan arogansi para penguasa. Padahal keberadaan aparat penegak hukum adalah untuk menjadikan negara dan rakyatnya memperoleh rasa aman dan sejahtera. Sementara itu, keamanan dan kesejahteraan di manamana sedang dikuasai oleh mafia-mafia dan para koruptor. Hampir setiap waktu masyarakat mengeluhkan fasilitas umum yang rusak, pelayanan publik yang tidak profesional dan sarat pungli, serta sistem peradilan yang memihak.

Persoalan-persoalan itulah yang seharusnya menjadi perkara utama aparat penegak hukum. Hal ini karena negara telah mengeluarkan dana sangat besar untuk belanja berbagai sarana dan fasilitas umum; menggaji jutaan pegawai. Namun, kinerja mereka sangat jauh dari harapan.

Harapan rakyat, keberadaan para pengadil itu bukan untuk mengurus perkara yang ecek‑ecek. Mencuri tetap merupakan perbuatan salah. Akan tetapi, mereka haruslah memiliki prioritas dan nurani. Kasus-kasus berkelas kakap semestinya menjadi sasaran utama. Korupsi besarbesaran diindikasikan hampir terjadi di setiap instansi, tetapi yang terjadi kemudian hanya satu-dua kasus yang terungkap. Itu pun ketika sampai di meja pengadilan banyak yang lolos, tidak masuk bui.

PELAJARI:  Menangkap Makna Teks Tantangan "Siswa Tidak Boleh Mengendarai Sepeda Motor ke Sekolah"

Aparat penegak hukum beraninya terhadap kaum sandal jepit, orang-orang miskin yang papa. Namun, mereka loyo ketika berhadapan dengan perkara para penguasa dan orang-orang kaya. Dalam perhitungan ilmu ekonomi, apa yang mereka perbuat, jauh dari harapan untuk bisa break event point antara pemasukan dengan pengeluaran masih sangat timpang. Rakyat akhirnya tekor. Mereka dihidupi dan dibiayai dengan “modal” besar.

Harusnya mereka bisa membayarnya dengan kejujuran dan kerja keras, yakni dengan memenjarakan penjahat-penjahat kelas kakap sehingga uang negara, yang mereka gasak itu bisa dikembalikan. Kesejahteraan dan keamanan negara pun bisa diwujudkan.

Contoh Jawaban

1. Menentukan makna denotasi atau konotasi
a. Bermakna denotasi
b. Bermakna konotasi
c. Bermakna denotasi
d. Bermakna konotasi
e. Bermakna denotasi
f. Bermakna denotasi
g. Bermakna denotasi
h. Bermakna konotasi
i. Bermakna denotasi

2. Membuat kalimat denotasi dan konotasi

Contoh kata
jalan

Bemakna Denotasi
Sepanjang jalan Ciamis- Tasikmalaya sangat ramai dipadati pemudik

Bermakna Konotasi
Perundingan antarnegara itu menemui jalan buntu.

Contoh kata
kendaraan

Bemakna Denotasi
Beberapa kendaraan dirazia oleh Polisi karena pengemudi tidak memakai sabuk pengaman.

Bermakna Konotasi
Kendaraan serbaguna menjadi pilihan utama oleh banyak keluarga.

Contoh kata
kuda

Bemakna Denotasi
Risa memiliki dua ekor kuda berwarna hitam.

Bermakna Konotasi
Rini menjadi Kuda Hitam dalam pertandingan sepakbola wanita.

Contoh kata
lampu

Bemakna Denotasi
Salah satu lampu di taman kota terlihat meredup.

Bermakna Konotasi
Para pengendara terus melaju pada saat lampu merah.

Contoh kata
lari

Bemakna Denotasi
Ima seorang atlet yang sanggup lari mengelilingi alun-alun selama 30 menit.

Bermakna Konotasi
Semangat Dinda kini sudah lari entah ke mana.

Contoh kata
mata

Bemakna Denotasi
Siang ini Rama berobat ke dokter mata.
.
Bermakna Konotasi
Aji dan Eva berbicara empat mata di ruang baca

Contoh kata
mogok

Bemakna Denotasi
Mobil Ratno mogok di tengah jalan.

Bermakna Konotasi
Para demonstran sedang melakukan aksi mogok makan di pinggir jalan.