Karakteristik Bahan Serat Alam

Posted on

Istilah serat sering dikaitkan dengan sayur-sayuran, buah-buahan, dan tekstil. Sayuran dan buah-buahan merupakan makanan berserat tinggi yang sangat baik bagi sistem pencernaan makanan. Serat juga digunakan sebagai bahan baku tekstil (bahan pembuat pakaian).

Berdasarkan asal bahan penyusunnya serat dikelompokkan menjadi dua yaitu serat alami (polimer alami) dan serat sintetis (polimer sintetis).

Mengenal Serat Tekstil

Tekstil memiliki hubungan yang penting pada kehidupan kita sehari-hari sehingga setiap orang harus mengetahui tentang dasar-dasar serat dan sifatnya.

Serat tekstil yang digunakan untuk berbagai macam aplikasi seperti penutup, penghangat, perhiasan pribadi dan bahkan untuk menampilkan kekayaan pribadi.

Teknologi tekstil telah jauh memenuhi kebutuhan ini. Pengetahuan dasar tentang serat tekstil akan memudahkan penilaian merek dan jenis serat dan membantu mengidentifikasi kualitas yang tepat untuk aplikasinya.

Klasifikasi Serat

Secara luas, serat tekstil dapat diklasifikasikan ke dalam dua kategori:

  1. Serat alami
  2. Serat buatan manusia

Serat alami

Bahan serat alami diperoleh dari tumbuhan, hewan, dan mineral. Serat tumbuhan diperoleh dari selulosa tumbuhan, misalnya dari kapas, kapuk, dan rami. Contoh tekstil dari selulosa adalah katun dan linen. Serat hewan berupa serat protein dapat diperoleh dari rambut domba, benang jala yang dihasilkan oleh labalaba, dan kepompong ulat sutera. Contoh tekstil dari serat protein yaitu wol dan sutera. Serat mineral, umumnya dibuat dari mineral asbetos.

Seperti diuraikan di bawah, serat alami dibagi lagi menurut asal-usulnya.

Nama Serat Sumber Komposisi
Tumbuhan
Kapas Biji buah kapas Selulosa
Kapuk Kapuk Cellulose
Linen Tangkai lenan Cellulose
Goni Tangkai rami Selulosa
Hemp Tangkai hemp atau Abaca Selulosa
Rami Rumput Rhea dan Cina Selulosa
Sisal Daun agave Selulosa
Sabut Sabut kelapa Cellulose
Pina Daun nanas Selulosa
Hewan
Wol Domba Protein
Sutra Ulat sutra Protein
Bulu Hewan berbulu Protein
Mineral
Asbes Varietas batu Silikat Magnesium dan Kalsium
PELAJARI:  Kegunaan Aspek Teknik Dalam Seni Kriya

Serat  Sintetis (buatan manusia)

Serat sintetis merupakan serat yang dibuat oleh manusia, bahan dasarnya tidak tersedia secara langsung dari alam. Contoh kain yang terbuat dari serat sintetis adalah rayon, polyester,dakron dan nilon.
Pemanfaatan tekstil dari berbagai macam serat didasarkan pada ciri-ciri seratnya antara lain kehalusan, kekuatan, daya serap, dan kemuluran atau elastisitas. Salah satu cara untuk menentukan ciri dari bahan serat dapat dilakukan dengan analisis pembakaran.

Karakteristik Bahan Serat Alam

Kapas

Kapas, serat alami yang paling banyak digunakan dalam pakaian, tumbuh di biji buah kapas di sekitar biji tanaman kapas. Sebuah serat tunggal adalah sel memanjang yang datar, bengkok, berongga, struktur seperti pita.

Karakteristik

  1. Kekuatan cukup hingga baik
  2. Elastisitas sangat rendah
  3. Kurang tangguh dan rentan terhadap kerutan
  4. Nyaman dan terasa lembut
  5. Daya serap baik
  6. Mengalirkan panas dengan baik
  7. Bisa rusak karena serangga, jamur, lumut dan ngengat
  8. Bisa melemah karena paparan sinar matahari dalam jangka waktu yang lama

Aplikasi

  1. Banyak digunakan dalam sejumlah produk tekstil
  2. Umum digunakan dalam pakaian tenun dan rajutan
  3. Tekstil rumahan – handuk mandi, jubah mandi, penutup tempat tidur dan sebagainya
  4. Digunakan sebagai campuran dengan serat lain seperti rayon, poliester, spandeks dan sebagainya

Linen

Linen, salah satu serat alami yang paling mahal, dibuat dari tanaman lenan. Produksi linen membutuhkan banyak tenaga kerja (padat karya), sehingga diproduksi dalam jumlah kecil. Namun kain linen bernilai karena sangat sejuk dan segar digunakan dalam cuaca panas.

Linen terdiri dari 70 % selulosa dan 30% pektin, abu, jaringan kayu dan uap air.

Karakteristik

  1. Serat nabati terkuat
  2. Elastisitas buruk, sehingga mudah mengkerut
  3. Relatif mulus, menjadi lebih lembut saat dicuci
  4. Berdaya serap sangat tinggi
  5. Konduktor panas yang baik dan terasa dingin
  6. Berkilau
  7. Lebih rapuh, kusut menetap dalam lipatan tajam, cenderung sobek
  8. Bisa rusak karena jamur, keringat dan pemutih
  9. Tahan terhadap ngengat dan kumbang karpet
PELAJARI:  Pengertian Seni Teater

Aplikasi

  1. Pakaian – setelan, gaun, rok, kemeja dan sebagainya
  2. Barang-barang perabotan rumah dan komersial – taplak meja, handuk piring, seprai, kertas dinding / penutup dinding, dekorasi jendela dan sebagainya
  3. Produk industri – tas koper, kanvas dan sebagainya
  4. Digunakan sebagai campuran dengan kapas

Wol

Serat wol tumbuh dari kulit domba dan merupakan serat yang relatif kasar dan berkerut dengan sisik pada permukaannya. Serat wol terdiri dari protein. Tampilan serat bervariasi tergantung pada jenis domba. Serat yang lebih halus, lebih lembut dan lebih hangat cenderung memiliki lebih banyak sisik dan lebih halus. Serat yang lebih tebal dan kurang hangat memiliki lebih sedikit sisik dan kasar. Biasanya, serat wol yang lebih baik dengan sisik yang lebih halus tampak kusam daripada kualitas serat berkualitas buruk yang memiliki lebih sedikit sisik.

Karakteristik

  1. Tampak berkerut
  2. Elastis
  3. Higroskopis, mudah menyerap kelembaban
  4. Menyatu pada suhu lebih tinggi daripada kapas
  5. Tingkat penyebaran api, pelepasan panas dan panas pembakaran lebih rendah
  6. Tahan terhadap listrik statis

Aplikasi

  1. Pakaian – jaket, jas, celana, baju hangat, topi dan sebagainya
  2. Selimut, karpet, bulu kempa dan pelapis
  3. Karpet kuda, kain pelana

Sutra

Sutra adalah untaian lembut dan bersambungan yang dilepas dari kepompong ulat ngengat dikenal sebagai ulat sutra. Sutra terdiri dari protein. Sutra sangat mengkilap karena struktur seperti prisma segitiga serat sutra, sehingga kain sutra dapat membiaskan cahaya yang masuk pada sudut yang berbeda.

Karakteristik

  1. Berkilau, tekstur halus dan lembut dan tidak licin
  2. Ringan, kuat, tetapi dapat kehilangan hingga 20% kekuatannya ketika basah
  3. Elastisitas sedang hingga buruk. Jika dipanjangkan, tetap meregang
  4. Dapat melemah jika terkena terlalu banyak sinar matahari
  5. Dapat dirusak oleh serangga, terutama jika dibiarkan kotor
  6. Dapat dirusak oleh serangga, terutama jika dibiarkan kotor
PELAJARI:  Keunikan Bentuk Rumah Adat Sumba

Aplikasi

  1. Kemeja, dasi, blus, gaun formal, pakaian mode kelas atas
  2. Pakaian dalam wanita, piyama, jubah, setelan pria dan baju musim panas
  3. Banyak aplikasi untuk furnishing
  4. Pelapis jok, penutup dinding, dan hiasan dinding

Goni

Goni diambil dari tumbuhan tinggi dengan nama yang sama dan mudah dibudidayakan dan dipanen. Goni adalah serat termurah dan digunakan dalam jumlah besar.

Karakteristik

  1. Goni tidak tahan lama karena cepat rusak bila terkena kelembaban
  2. Kekuatan kurang
  3. Tidak bisa diputihkan menjadi putih bersih karena kurangnya kekuatan

Aplikasi

  1. Benang pengikat untuk karpet, kain kasar dan murah, kantong berat dan sebagainya

Kapuk

Kapuk adalah serat seperti bulu putih yang diperoleh dari kapsul biji tanaman dan pohon yang disebut Ceiba Pentandra yang tumbuh di Jawa dan Sumatra (Indonesia), Meksiko, Amerika Tengah dan Karibia, Amerika Selatan bagian Utara dan Afrika Barat tropis. Kapuk disebut katun sutra karena sangat berkilau seperti sutra.

Karakteristik:

  1. Tekstur halus
  2. Sangat berkilau
  3. Lemah
  4. Serat pendek
  5. Tahan terhadap kelembaban, cepat kering bila basah

Aplikasi

  1. Kasur, bantal, furnitur berlapis

Rami

Serat kayu yang menyerupai batang lenan dan juga dikenal sebagai rumput rhea dan Cina. Rami diambil dari tanaman berbunga yang tinggi.

Karakteristik

  1. Kaku
  2. Lebih rapuh
  3. Berkilau

Aplikasi

  1. Kanvas, kain pelapis, pakaian, dan sebagainya