Masalah Sosial yang Terjadi di Negara Tetangga

Kemerdekaan didapatkan tidaklah mudah butuh perjuangan yang sangat panjang. Begitu juga dengan negara-negara tetangga. Sebagian besar Negara tetangga memperoleh kemerdekaan pada abad ke-20. Setelah merdeka dari penjajahan, bukan berarti mereka sudah sejahtera dari segi apapun. Beberapa contoh gejala sosial yang dihadapi Indonesia dan negara-negara tetangga yaitu:

Kependudukan

Masalah kependudukan dihadapi oleh Indonesia dan negara tetangga. Masalah utama di bidang kependudukan adalah besarnya jumlah penduduk. Indonesia menjadi negara terbesar keempat di dunia dalam hal jumlah penduduk. Jakarta juga menjadi salah satu kota terpadat di dunia. Singapura menjadi salah satu kota di dunia yang memiliki tingkat kepadatan penduduk tinggi. Jumlah penduduk Singapura mencapai 3.567.000 jiwa. Permasalahan serupa juga dialami Filipina dan negara-negara di Semenanjung Indocina.

Selain besarnya jumlah penduduk, masalah kependudukan juga terkait dengan persebaran dan kualitas penduduk. Persebaran penduduk di Indonesia dan negara tetangga tidaklah merata. Apa maksudnya? Penduduk lebih suka tinggal di kota. Mereka beranggapan bahwa di kota akan lebih mudah dalam mencukupi kebutuhan. Maka penduduk beramai-ramai melakukan urbanisasi. Akibatnya, penduduk kota makin padat, sedangkan desa makin jarang penduduknya.

Pengangguran

Jumlah penduduk yang lebih besar daripada lapangan pekerjaan yang tersedia dapat menyebabkan pengangguran. Besarnya angka pengangguran juga dialami Filipina, negara-negara di Semenanjung Indocina, Timor Leste, dan Papua Nugini. Di Papua Nugini banyak warga negara yang pindah karena ingin mencari penghidupan yang lebih baik.

PELAJARI JUGA:  Periode Sejarah di Indonesia

Terbatasnya lapangan kerja di dalam negeri menyebabkan sebagian tenaga kerja mencari kerja ke negara lain. Banyak tenaga kerja dari Indonesia dan Filipina yang menjadi tenaga kerja di Malaysia. Usaha tersebut dilakukan agar dapat memperoleh penghasilan. Bila memiliki penghasilan lebih, mereka dapat meningkatkan taraf hidup keluarga.

Kemiskinan

Orang miskin adalah orang yang tidak mampu memenuhi kebutuhan hidupnya. Terdapat sekitar 39,05 juta jumlah penduduk miskin di Indonesia. Besarnya angka kemiskinan menjadi faktor penghambat pembangunan.

Kemiskinan juga dialami negara tetangga. Laos, Kamboja, dan Timor Leste bahkan tercatat sebagai negara miskin di dunia. Di Malaysia bagian timur juga masih banyak penduduk yang hidup di bawah garis kemiskinan serta kurangnya sarana kesehatan dan pendidikan.

Kemiskinan penduduk juga dapat diketahui dari banyaknya tuna wisma. Gelandangan, pengemis, dan rumah-rumah kardus menjadi penanda terjadinya kemiskinan. Ketiga hal tersebut biasanya tampak di kota-kota besar.

Sampai bulan Juni 2007, jumlah pengangguran Indonesia sebanyak 10,55 juta jiwa dan jumlah penduduk miskin sebesar 37,27 juta jiwa. Sumber: Kompas.

Kesehatan

Kepadatan penduduk dan kemiskinan berdampak pada rendahnya tingkat kesehatan masyarakat. Kota yang padat penduduknya biasanya memiliki tingkat polusi yang tinggi. Kurangnya air bersih juga menjadi permasalahan yang dihadapi. Besarnya jumlah penduduk juga mengakibatkan sarana kesehatan yang tersedia tidak mampu melayani seluruh warga masyarakat.

Adapun kemiskinan berdampak pada ketidakmampuan penduduk untuk memperoleh pelayanan kesehatan. Kesehatan menjadi kebutuhan yang mahal bagi golongan ini. Padahal, kaum miskin sangat mudah terkena penyakit. Cara hidup yang tidak sehat, tempat tinggal yang tidak layak, serta makanan yang tidak terjamin gizinya menyebabkan mereka mudah terkena penyakit. Ketika sakit mereka tidak mampu berobat. Biaya menjadi salah satu alasan kaum miskin untuk memeriksakan kesehatannya ke dokter.

PELAJARI JUGA:  Mengungkit Terjadinya Pemberontakan Andi Azis

Kejahatan

Masalah lain yang juga dihadapi Indonesia dan negara tetangga adalah kejahatan. Kejahatan dapat dilatarbelakangi gejala sosial yang lain, seperti pengangguran dan kemiskinan. Orang yang terdesak kebutuhan dapat melakukan tindak kejahatan. Para penganggur yang terdesak kebutuhan dapat melakukan tindak kejahatan. Jenis kejahatan yang dilakukan pun beragam, mulai dari mencopet, mencuri, menjambret, hingga merampok.

Tindak kejahatan juga dapat dilakukan dengan menjual barang terlarang, seperti ganja. Misalnya, seorang ibu rumah tangga menjadi penjual ganja karena terdesak kebutuhan sehari-hari. Pekerjaan yang dimiliki tidak cukup untuk membeli barang kebutuhan.

Pertikaian berunsur SARA (Suku, Agama, Ras, dan Antargolongan)

Pertikaian yang dilatarbelakangi masalah SARA sering dialami Indonesia maupun negara-negara tetangga. Di Indonesia pernah terjadi kerusuhan berbau SARA seperti di Sampit, Poso, dan Ambon.

Peristiwa pertikaian berbau SARA juga pernah mengakibatkan perang saudara di Vietnam dan Kamboja. Kedua negara tersebut hancur karena perang saudara. Filipina juga menghadapi pemberontakan karena perbedaan agama.