Mengonstruksi Ceramah

Untuk bisa berceramah dengan baik, alangkah baiknya apabila kita menyiapkan teks tertulisnya terlebih dahulu. Kita menyiapkan bahanbahannya agar penyampaian materi ceramah bisa lebih lancar dan menarik.

Kegiatan 1

Menentukan Aspek-Aspek yang Disunting dalam Teks Ceramah

Adapun langkah-langkah penyusunannya dimulai dengan menentukan topik dan tujuan, menyusun kerangka ceramah, menyusun teks ceramah berdasarkan kerangka dengan menggunakan kalimat yang mudah dipahami, hingga menyunting teks ceramah.

1. Menentukan Topik
Beberapa topik yang dapat dijadikan bahan ceramah adalah:
a. pengalaman pribadi,
b. hobi dan keterampilan,
c. pengalaman dalam pekerjaan,
d. pelajaran sekolah atau kuliah,
e. pendapat pribadi,
f. peristiwa hangat dan pembicaraan publik,
g. masalah keagamaan,
h. problem pribadi,
i. biografi tokoh terkenal, dan
j. minat khalayak.

 

2. Merumuskan Tujuan Ceramah
Ada dua macam tujuan yaitu tujuan umum dan tujuan khusus.

a. Tujuan umum ceramah biasanya dirumuskan dalam tiga hal yaitu memberitahukan (informatif), memengaruhi (persuasif), dan menghibur (rekreatif).

1) Ceramah informatif, ditujukan untuk menambah pengetahuan pendengar. Misalnya, ceramah tentang peranan para pelajar pada masa perang kemerdekaan, posisi Indonesia di kancah internasional.

2) Ceramah persuasif, ditujukan agar pendengar mempercayai, menyetujui, atau bahkan mengikuti ajakan pembicara. Misalnya, ceramah tentang cara-cara hidup sehat dan menjaga kesehatan lingkungan.

3) Ceramah rekreatif, ditujukan agar pendengar merasa terhibur. Karena itu, ceramah ini banyak diwarnai oleh humor, anekdot, ataupun guyonan-guyonan yang memancing tertawa pendengar.

b. Tujuan khusus ialah tujuan yang merupakan rincian dari tujuan umum. Tujuan umum lebih informasional, lebih jelas, dan terukur dalam pencapaiannya.

Berikut contoh hubungan topik, tujuan umum, dan tujuan khusus.
Topik : Keragaman budaya daerah
Tujuan umum : Informatif (memberi tahu)
Tujuan khusus : Pendengar mengetahui bahwa:
1) setiap daerah memiliki budaya yang khas;
2) dalam budaya daerah terdapat nilai-nilai kehidupan yang bisa kita petik.

BACA:  Mengklasifikasi Teks Rekaman Percobaan "Jebakan Tikus Sederhana"

Topik : Manfaat penghijauan
Tujuan umum : Persuasif (mengajak)
Tujuan khusus : 1) Pendengar memperoleh keyakinan tentang manfaat penghijauan.
2) Pendengar mau mengikuti program penghijauan dengan baik.

3. Menyusun Kerangka Ceramah
Kerangka ceramah adalah rencana yang memuat garis-garis besar materi. Kerangka ceramah bermanfaat untuk memudahkan penyusunan karangan sehingga lebih sistematis dan teratur, menghindari pengulangan pembahasan, serta membantu pengumpulan data dan sumber-sumber yang diperlukan.

Kerangka ceramah yang baik memiliki ciri-ciri sebagai berikut.
a. Ceramah meliputi tiga bagian pokok, yaitu pengantar, isi, dan penutup.
b. Maksud dari ceramah diungkapkan dengan jelas.
c. Setiap bagian dalam kerangka ceramah hanya memiliki satu gagasan.
d. Bagian-bagian dalam kerangka ceramah harus tersusun secara logis.

4. Menyusun Ceramah Berdasarkan Kerangka
Langkah berikutnya adalah mengembangkan kerangka menjadi naskah ceramah yang utuh dan lengkap. Namun bersamaan dengan itu, perlu dilakukan pemahaman dan pengahayatan terhadap bahan-bahan yang ada, yakni dengan jalan:
a. mengkaji bahan secara kritis,
b. meninjau kelayakan bahan dengan khalayak (audiensi),
c. meninjau bahan yang kemungkinan menimbulkan pro dan kontra,
d. menyusun sistematika bahan ceramah, dan
e. menguasai bahan ceramah berdasarkan jalan pikiran yang logis.

Tugas
1. Dari sepuluh jenis topik yang didaftarkan di atas, tentukanlah sebuah topik yang menurutmu bagus untuk diceramahkan. Karena masih bersifat umum, perjelaslah topik tersebut agar lebih spesifik. Kemudian jelaskanlah kepada teman-teman alasan pemilihan topik itu berdasarkan empat pertimbangan di atas.

2. Susunlah tujuan umum dan tujuan khusus dari topik yang telah kamu tentukan itu. Sajikanlah kegiatanmu itu ke dalam format berikut.

3. Susunlah kerangka untuk topik ceramah yang telah kamu rumuskan itu. Isi dan sistematika kerangka harus sesuai dengan tujuan yang telah kamu buat. Mintalah saran kepada teman-temanmu dalam penyusunannya agar mendapatkan hasil yang lebih baik.

BACA:  Pengertian Bahasa Indonesia Menurut Para Ahli dan Secara Umum Serta Fungsinya

Contoh Jawaban

1. Memperjelas topik

Topik Umum
Hobi dan keterampilan

Spesifikasi Topik
Keterampilan menulis puisi berdasarkan pengalaman pribadi dan orang lain.

Dasar Pemilihan
Puisi merupakan salah satu karya sastra yang paling digemari remaja saat ini selain cerpen dan novel. Penulisan puisi yang singkat, padat, imajinatif, dan penuh makna.

2. Menyusun tujuan umum dan tujuan khusus

Topik
Keterampilan Menulis Puisi

Tujuan Umum
Sebagai bahan renungan atas segala fenomena yang terjadi; meningkatkan minat baca sastra pada masyarakat; menumbuhkan pola pikir imajinatif atau daya khayal bagi pelajar yang menyukai dunia sastra terutama puisi.

Tujuan Khusus
Sebagai ekspresi diri dan membagikan pengalaman yang dimiliki.

3. Menyusun kerangka topik

Topik: Karya Sastra

a. Pembuka (tesis, pengenalan isu)
Karya sastra hadir di tengah masyarakat sebagai bahan renungan atau refleksi terhadap fenomena yang telah berkembang saat ini, baik masalah sosial, agama, budaya, ataupun pendidikan. Semua bisa terekam dan terungkap melalui sebuah puisi. Puisi merupakan salah satu karya sastra yang kini diminati oleh masyarakat terutama para remaja dalam hal ini pelajar. Banyaknya jenis karya sastra lain misalnya cerpen, novel, ataupun roman. Puisi bisa menyajikan bentuk beragam dan isinya yang penuh makna.

b. Isi (rangkaian argumen)
Puisi-puisi yang kini diminati oleh para remaja atau pelajar adalah puisi yang memiliki nilai-nilai karakteristik, seperti nilai kemanusiaan, keagamaan, bahkan romantisme. Sebut saja puisi karya sastrawan terkemuka misalnya Sutardji Calzoum Bachri, W.S. Rendra, Amir Hamzah, dan lain-lain. Para sastrawan ini turut menularkan semangat melalui puisi kepada para remaja.

c. Penutup (penegasan)
Berpuisi merupakan salah satu cara berimajinasi melalui sebuah rangkaian kata yang mampu menyihir setiap pembaca. Sisi imajinatif yang ditampilkan dalam karya sastra merupakan kekuatan dalam mencerminkan pola pikir kehidupan, baik yang dialami oleh individu ataupun masyarakat.