Pengertian Puasa Arafah Serta Keutamaannya

Posted on

Dalam Islam ada yang disebut dengan puasa Arafah yaitu puasa sunnah yang sangat penting untuk dilakukan bagi mereka yang beragama islam yang tidak menunaikan haji sedangkan yang berhaji tidak ada keutamaan untuk puasa pada hari arafah.

Dalam sebuah hadits Nabi yang diriwayatkan oleh Ibnu Majah dan Ahmad disebutkan:  Dari Ikrimah, ia mengatakan: “aku masuk ke rumah Abu Hurairah lalu bertanya tentang puasa hari Arafah bagi (jamaah haji yang sedang) di Arafah.” Lalu Abu Hurairah menjawab, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melarang puasa hari Arafah di Arafah” (HR. Ibnu Majah dan Ahmad)

Sayyid Sabiq dalam Fiqih Sunnah mencantumkan hadits tersebut kemudian mengutip penjelasan Imam Tirmidzi. “Para ulama memandang sunnah berpuasa pada hari arafah kecuali apabila berada di Arafah,” kata penyusun Sunan Tirmidzi itu.

Prof. Dr. Wahbah Az Zuhaili dalam Fiqih Islam wa Adilatuhu menjelaskan, “bagi orang yang sedang menunaikan haji, tidak disunnahkan berpuasa hari Arafah. Bahkan disunnahkan untuk tidak berpuasa meskipun ia kuat agar tersedia kekuatan untuk berdoa dan juga mengikuti sunnah.”

“Sedangkan menurut mazhab Hanafi,” lanjut Syaikh Wahbah, “orang yang sedang berhaji boleh berpuasa hari arafah jika ia kuat.”

PELAJARI:  Abad Diturunkannya Kitab Taurat kepada Nabi Musa a.s.

Syaikh Musthofa Al Bugho dalam Nuzhatul Muttaqin menjelaskan, “Pada hari Arafah, orang-orang yang tidak melakukan haji disunnahkan melakukan puasa Arafah, sedangkan orang-orang yang sedang melakukan haji tidak disunnahkan puasa karena dapat menyebabkan badannya lemah sehingga amalan-amalan ibadah yang lain terganggu.”

Waktu Puasa Arafah

Puasa arafah disunnahkan bagi kaum muslimin yang tidak sedang mengerjakan ibadah haji. Waktunya bertepatan dengan waktu wukuf. Jadi, saat jamaah haji sedang wukuf di arafah pada tanggal 9 Dzulhijjah, kaum muslimin yang tidak sedang mengerjakan haji disunnahkan untuk puasa arafah.

Keutamaan Puasa Arafah

Keutamaan puasa sunnah ini sangat luar biasa sehingga sangat merugi jika ditinggalkan atau terlewatkan. Ada banyak hadits yang menjelaskan keutamaan ini diataranya:

1. Rasulullah ditanya tentang puasa hari Arafah, beliau bersabda: “Menghapuskan dosa satu tahun yang lalu dan satu tahun yang akan datang.” (HR. Muslim)

2. Puasa hari Arafah, aku berharap kepada Allah Dia menghapuskan dosa satu tahun sebelumnya dan satu tahun sesudahnya (HR. Muslim)

3. Puasa hari Arafah, sesungguhnya aku berharap kepada Allah, Dia menghapuskan dosa satu tahun sebelumnya dan satu tahun sesudahnya (HR. Tirmidzi dan Ibnu Majah; shahih)

4. Barangsiapa berpuasa pada hari Arafah, maka ia diampuni dosa-dosanya setahun yang di depannya dan setahun setelahnya (HR. Ibnu Majah; shahih)

PELAJARI:  Pengertian dan Perbedaan Antara Hadas dan Najis

5. Barangsiapa berpuasa pada hari Arafah, maka dosanya diampuni selama dua tahun berurut-turut. (HR. Abu Ya’la; shahih)

Niat Puasa Arafah

Di dalam hadits, tidak dijumpai bagaimana lafal niat puasa arafah. Rasulullah dan para sahabat biasa mengerjakan amal dengan niat tanpa dilafalkan.

Syaikh Wahbah dalam Fiqih Islam wa Adilatuhu menjelaskan, semua ulama sepakat bahwa tempat niat adalah hati. Melafalkan niat bukanlah syarat, namun ia disunnahkan oleh jumhur ulama selain mazhab Maliki dengan maksud membantu hati dalam menghadirkan niat. Sedangkan menurut mazhab Maliki, yang terbaik adalah tidak melafalkan niat karena tidak bersumber dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam.

Dalam mazhab Syafi’i, lafal niat puasa Arafah adalah  (Nawaitu shouma ‘arofata lillaahi ta’aalaa) Artinya: saya niat puasa sunnah Arafah karena Allah Ta’ala

Kapan waktu niat puasa Arafah ini? Sebaiknya, niatnya di waktu malam sebelum terbit fajar. Namun karena ini adalah puasa sunnah, maka jika terlupa, boleh niatnya di pagi hari asalkan belum makan apa-apa dan tidak melakukan hal apapun yang membatalkan puasa.

PELAJARI:  Ukiran Karya Bani Umayyah di Istana Amrah

Sebagaimana Rasulullah pernah puasa sunnah dengan niat di waktu pagi seperti pada haditsnya:

Dari Aisyah Ummul Mukminin, ia berkata, “Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah menemuiku pada suatu hari lantas beliau bertanya, “Apakah kalian memiliki sesuatu untuk dimakan?” Kami pun menjawab, “Tidak ada.” Beliau pun bersabda, “Kalau begitu saya puasa.” Kemudian di hari lain beliau menemui kami, lalu kami katakan pada beliau, “Kami baru saja dihadiahkan hays (jenis makanan berisi campuran kurman, samin dan tepung).” Lantas beliau bersabda, “Berikan makanan tersebut padaku, padahal tadi pagi aku sudah berniat puasa.” Lalu beliau menyantap makanan tersebut. (HR. Muslim).