Pergiliran Fase Gametofit dan Sporofit pada Tumbuhan Lumut

Posted on

Tumbuhan Bryophyta memiliki jumlah kurang lebih 10.000 spesies yang telah diidenfikasikan. Reproduksi tanaman dapat dikategorikan menjadi dua tahap yang berbeda, reproduksi aseksual dan reproduksi seksual. Selama evolusi kehidupan tanaman, pengembangan sistem reproduksi tanaman bervariasi tergantung pada kompleksitas dari kategori tanaman.

Enam kategori tanaman yang berbeda dipelajari dalam evolusi tanaman. Mereka adalah bryophyta, Psilophyta, lycophyta, Sphenophyta, pteridophyta dan Spermatophyta. Ketika mempertimbangkan semua enam kategori, sistem reproduksi yang berbeda satu sama lain. Pada kebanyakan tanaman, reproduksi seksual terjadi oleh dua fase yang berbeda yang disebut meiosis dan fertilisasi.

Dengan meiosis dan fertilisasi, siklus hidup tanaman lumut (Bryophyta) mengalami dua fase dalam siklus hidupnya, yaitu fase gametofit dan sporofit. Fase gametofit adalah lumut yang biasa kita lihat sehari-hari. Gametofit merupakan lumut yang menghasilkan gamet (sel kelamin). Fase sporofit merupakan lumut yang berada dalam keadaan menghasilkan spora.

PELAJARI:  Peranan Serangga Bagi Kehidupan

Selama proses reproduksi, dua fase ini berlangsung bergantian dan karenanya disebut pergiliran keturunan. Hal ini memberikan kenaikan untuk kejadian terus menerus siklus hidup tanaman lumut.

Gametofit

Pada generasi gametofit, gamet terbentuk. Fase ini dimulai dengan pembentukan spora. Produksi spora yang terjadi oleh meiosis dan spora yang dihasilkan adalah haploid. Spora menjalani mitosis dan sel-sel dari struktur multiseluler terbentuk juga haploid. Dengan proses yang disebut mitosis, struktur multiseluler ini menghasilkan gamet jantan dan betina yang haploid (telur dan sperma).

Ketika gamet jantan dan betina yang diproduksi, mereka menyatu bersama-sama, fertilisasi dan akan menimbulkan zigot diploid.

Sporofit

Awal generasi sporofit diploid dimulai dengan pembentukan zigot diploid ini. Zigot tumbuh menjadi sporofit diploid, yang membentuk spora haploid pada generasi sporofit. Dengan proses meiosis yang mengurangi jumlah kromosom dalam sel setengah dari sel induknya ‘, sporofit yang diploid menghasilkan spora haploid. Spora haploid ini akhirnya tumbuh sebagai multiseluler, gametofit haploid yang menimbulkan generasi gametofit berikutnya.

PELAJARI:  Ayo Belajar Alat Pernapasan pada Hewan

Perbedaan antara sporofit dan Gametofit

  • Fase sporofit menghasilkan spora, sedangkan fase gametofit menghasilkan gamet (telur dan sperma).
  • Oleh karena itu, fase sporofit adalah aseksual, sedangkan fase gametofit adalah seksual.
  • Sporofit adalah fase diploid (2N) karena pembentukan zigot, sedangkan gametofit adalah fase haploid (N) karena terjadinya meiosis.
  • Zigot diploid adalah sel pertama dalam generasi sporofit, dan spora haploid adalah sel pertama dalam generasi gametofit.
  • Pada bryophyta, Psilophyta, dan lycophyta, tahap gametofit lebih besar, dan tahap sporofit tumbuh pada tahap gametofit.
  • Dalam angiosperma, fase sporofit adalah lebih besar, sedangkan fase gametofit lebih kecil.