Faktor Pendidikan yang Dapat Membentuk Pola Interaksi

Posted on

Dalam ajaran agama Islam pendidikan merupakan corak hitam putihnya perjalanan hidup seseorang. Sehingga dengan itu Islam menetapkan bahwa pendidikan adalah yang anjuran dan kewajibkan yang patut dilakukan oleh pria dan wanita, dan berlangsung seumur hidup, semenjak dari buaian hingga ajal datang menjemput.

Pendidikan bagi kehidupan manusia merupakan kebutuhan mutlak yang harus dipenuhi sepanjang hayat. Selain itu pendidikan adalah aktivitas atau usaha manusia untuk menumbuh kembangkan kemampuan bawaan baik itu jasmani maupun rohani sehingga dapat menggapai cita citanya, memperoleh hasil dan prestasi. Dengan pendidikan, maka manusia dapat berfikir lebih maju dan ingin selalu mengetahui sesuatu, karena penemuan-penemuan itu pula maka terjadilah yang namanya inovasi. Dan guna efesiensi, relevansi, kualitas dan efektivitas.

Dengan kata lain bahwa pendidikan dapat diartikan sebagai suatu hasil peradapan bangsa yang dikembangkan atas dasar pandangan hidup bangsa itu sendiri ( nilai dan norma masyarakat ) yang berfungsi sebagai filsafat pendidikannya atau sebagai cita-cita dan pernyataan tujuan pendidikannya karenanya bagaimanapun peradaban suatu masyarakat, didalamnya berlangsung dan terjadi suatu proses pendidikan sebagai usaha manusia untuk melestarikan hidupnya.

PELAJARI:  Hubungan Pemerintah Pusat dan Daerah di Bidang Pelayanan Umum

Faktor-Faktor Pendidikan

Dalam aktivitas ada enam faktor pendidikan yang dapat membentuk pola interaksi atau saling mempengaruhi. Adapun keenam faktor pendidikan tersebut, meliputi :

  • Faktor tujuan

Adalah usaha pencapaian oleh peserta didik tentang hasil praktek pendidikan baik dilingkungan keluarga, sekolah maupun masyarakat secara luas.

  • Faktor pendidikan

Dalam hal ini kita dapat membedakan pendidikan itu menjadi 2 kategori, yaitu:

  1. Pendidik menurut kodrati, yaitu orang tua dan
  2. Pendidik menurut jabatan yaitu guru.

Pendidik yang bersifat kodrati dan sebagai orang tua wajib pertama sekali memberikan didikan kepada anaknya, selain asuhan, kasih sayang, perhatian dan sebagainya.

Sedangkan pendidikan menurut jabatan, yaitu guru. Guru adalah sebagai pendidik yang menerima tanggung jawab dari tiga pihak yaitu orang tua, masyarakat dan Negara. Tanggung jawab dari orang tua diterima guru atas kepercayaan yang mampu memberikan pendidikan dan pengajaran dan diharapkan pula dari pribadi guru dapat memancarkan sikap-sikap yang normatif baik, sebagai kelanjutan dari sikap dan sifat orang tua pada umumnya.

  • Faktor peserta didik

Adalah orang yang menerima pengaruh dari seseorang atau sekelompok orang yang menjalankan kegiatan pendidikan. Peserta didik sebagai manusia yang belum dewasa merasa tergantung kepada pendidikannya, peserta didik merasa bahwa ia memiliki kekurangan-kekurangan tertentu, ia menyadari bahwa kemampuan masih sangat terbatas dibandingkan denga kemampuan pendidiknya.

  • Faktor isi / materi pendidikan

yang termasuk dalam arti / materi pendidikan ialah segala sesuatu oleh penddidk yang akan langsung disampaikan kepada peserta didik.

  • Faktor metode pendidikan

Agar interaksi dapat berlangsung baik dan tercapai tujuan, maka disamping dibutuhkan pemilihan materi pendidikan yang tepat, perlu dipilih metode yang tepat pula. Metode adalah cara menyampaikan materi untuk mencapai tujuan pendidikan.

  • Faktor lingkungan

Adalah yamg meliputi kondisi dan alam dunia yang dengan cara-cara tertentu mempengaruhi tingkah laku, pertumbuhan dan perkembangan manusia.